Bagaimana Cara Menjadi Orang Kaya

By Didy - 3/24/2019



"Caramel Macchiato 1 ya Mas, gulanya pake brown sugar aja". Iyap sembari nongki-nongki ganteng ceritanya ini gue nulis blogpost (gue beli karena ada alesan buy 1 cup caramel macchiato free 1 slice matcha cake, halah padahal mah beli-beli uga).

Pasti adakalanya ketika lo semua bengong-bengong dan merenungi nasib dengan berbagai pertanyaan rumit permasalahan duniawi, salah satunya muncul pertanyaan: kemana gerangan uangku pergi ?, perasaan duit gue ada segini deh tapi kok udah tinggal segini aja ?, buat apose duit gue ya cooy ?, lah, perasaan GUE KAN BARU AJA GAJIAN, ETAPI KENAPA DUIT UDAH TINGGAL SEGINI AJA ?!. 

Eh perasaan gue cuman jajan ini deh... terus jajan itu... eh gue beli gelang lucu juga deng... udah gitu doang!. Etapi enggak deng, gue beli lipen krim juga, siapa suruh shadenya bagus-bagus jadi aja kan gue gak tahan buat gak beli... ng... udah itu aja sih kayaknya... eng.. apalagi ya lupa.. *Gubraaak.. 

Ini versi cowoknya: lah kan tadi gue cuman ke bengkel, terus ganti knalpot dan nambahin stiker doang... terus beli kartu memori baru beberapa giga doang buat nambahin memori kamera yang udah penuh.. terus.. terus.. apalagi ya ?... ng.. udah itu aja kayaknya... ng... tapi... apa lagi sih ?. Ehm, beneran deh kok rasa-rasanya gak meksens deh duit gue udah abis ajah..

Megang duit itu ibaratnya kek megang air. Gak berasa tau-tau abis dan kita enggak tau abisnya kemana, iya gak ? gitu kan ? iya ?. Ngaku deh lo!.

Begitulah hidup. Gue kadang suka kepikiran dan merenungi pertanyaan-pertanyaan diatas, kemana larinya duit gue sembari ngopi di cafe mahal sementara jari klak-klik cari tiket mure di Tr*v*l*k*. Wtf, banget kan. Pengen rasanya ngeplak pala orang yang suka ngeluh duit abis kemana sementara kelakuannya BOROS minta ampun, iya gak ?, atau jangan-jangan lo sendiri termasuk golongan itu ?, tydaaaaak!.

Kalau begitu, marilah bergabung bersamaku dan kita akan menaklukan duniawi dari bangku cafe mihils ini.

Let's say, gue kepengen ngatur keuangan dari gaji mulai bulan ini dengan cara alokasiin gaji gue ke beberapa pos pengeluaran. Misalnya, sebulan gue cuman boleh jajan sejuta aja; udah termasuk nongton bioskop 4 kali, ngopi-ngopi tamvan di kafe, ngumpul-ngumpul gaul pokoknya semua hal yang berkaiatan dengan kegaulan milenials zaman now.  Lalu, gue juga pengen ada tabungan jalan-jalan yang besarannya 10 juta aja setaun yang sudah disisihkan secara auto debet dari gaji.

Lalu gue juga kepengan ada alokasi buat bayar cicilan tagihan, sodakoh-jariyah sebagai ladang amal terus ngasih orang tua di rumah yang udah susah payah ngegedein gue sampe kayak gini. Terus gue juga pengen sisihin buat cicilan KPR rumah daaaaan cicilan gengsi tentu saja. What! (you know lah, the one where you're on tight money but all your friends are hanging out at the new cool place and you don't wanna miss out BUT !, you're running out of your budget, WEKAWEKAWEKA). Yess, it happens, SHUT to the UP !!.

Kemudian dengan cerdasnya gue cuman naro duit gue dalam satu tabungan ajah. Dan yang terjadi tentu saja seperti paragraph pertama, duit gue abis entah kemana semuanya.. *Gubraaak

But anyway, 2 hari yang lalu gue dikasi tau sama temen gue (identitasnya gue samarkan ya, sebut saja Felicia Putri Tjiasaka, lah malah sebutin Nama lengkap. Yaudah, si Fel biar subscriber elu juga nambah terus dapet silver play button, nah bahagia enggak lo, gue sekalian promosiin chanel YouTube lo). Eh sampe mana tadi ?..

Jadi ceritanya si Feli kasih tau gue gimana caranya supaya gue mulai betinvestasi di Reksadana, mumpung masih muda katanya. Nah, FYI aja nih ya si Reksadana ini merupakan sebuah wadah pengelolaan dana/modal bagi sekumpulan investor untuk betinvestasi dalam instrumen-isntrumen investasi yang tersedia di pasar dengan cara membeli unit penyertaan reksadana. 

Yang kemudian dananya akan dikelola oleh Manajer Investasi kedalam portofolio investasi, baik berupa saham, obligasi, pasar uang ataupun efek/sekuritas lainnya.

Gimana ? udah paham ? atau malah puyeng ? tenang aja nanti juga paham, baca terus makanya ya.

Berdasarkan karakteristiknya, Reksadana sendiri dibagi menjadi dua; yaitu Reksadana tertutup dan Reksadana terbuka. Perbedaannya adalah Reksadana terbuka bisa dijual kembali kepada manajemen investasi yang menerbitkan sedangkan Reksadana tertutup tidak dapat dijual kembali.


Jenis-jenis reksadana

Reksadana dibagi menjadi 5 jenis, yaitu; reksadana campuran, reksadana saham, reksadana pendapatan tetap, reksadana pasar uang dan reksadana index.


Keuntungan berinvestasi di reksadana

Namanya juga orang, pasti lo semua pengen untung dong Kan ya!. Jadi, keuntungannya dengan betinvestasi di si reksadana ini adalah uang kita akan dikelola oleh Manajer Investasi yang tentu saja sudah sangat berpengalaman dalam mengelola dana para investor. 

Jadi, lo semua tinggal ongkang-ongkang kaki aja sambil makan nasi padang sementara duit lo semua bertumbuh setiap harinya. Selain itu, reksadana juga memiliki transfararansi informasi yang amat sangat transparan, jadi bisa diliat keuntungannya hariannya. Eits, tunggu dulu masih ada kelebihan lainnya, yaitu; memiliki likuiditas yang tinggi dan biaya transaksi yang murah.


Tips memulai berinvestasi di reksadana

Yang pertama tentu saja lo harus kenalan dulu sama yang namanya reksadana, lo kudu paham dan hatam aturan mainnya, terus lo juga kudu mempelajari dan mempertimbangkan resikonya. Dan kudu mencari manajer investasi yang tepat. Yaiyalah, seperti kata pepatah "tak kenal maka tak sayang", pepatah ini juga berlaku buat betinvestasi di reksadana ya, gak cuman cari calon istri doang, hahaha.. 


Terus...terus.. belinya dimana ?, caranya gimana ?, masih gaptek nih!. Ini sih gampang banget sis, bro.. 

Belinya bisa di TOKOPEDIA (sambil nyanyi ya bacanya). Seperti yang udah gue sebutin di tips memulai reksadana, bahwasannya lo semua kudu cari manajer investasi yang terpercaya, buat gue pilihannya ya TOKOPEDIA (boleh sambil nyanyi lagi). Dan enaknya lagi investasi di TOKOPEDIA bisa dimulai dari 10 ribu rupiah saja. 

Jadi, gak ada alasan buat gak memulai. Masa beli kopi secangkir 30 rebu di kafe mihils bisa tapi buat investasi yang murahnnya gak ketulungan kagak bisa sih, keterlaluan banget sih lo!.

Eh iya satu lagi, si TOKOPEDIA (boleh Masih sambil nyanyi lagi kok) ini bekerjasama dengan Agen Penjual Reksadana (APERD) yaitu Bareksa dalam melakukan proses transaksinya. Dimana Bareksa sudah memiliki izin dari otoritas jasa keuangan (OJK) dan Bareksa juga sudah lazim dikenal sebagai pionir platform transaksi reksadana secara online.

Gimana gengs ?, tertarik buat menyisihkan sebagian uang lo ke reksadana dan bertumbuh setiap tahun, setiap bulan dan setiap harinya ?.


Kalau iya, begini caranya;

  1. Buka website atau Tokopedia app lo. Kemudian klik ikon "Reksadana" lanjut klik "Ajukan Reksadana".
  2. Setelah masuk ke reksadana Tokopedia, klik " Mulai Investasi" kemudian lo bakalan diarahkan untuk melakukan verifikasi Tokocash lo semua masih aktif melalui OTP SMS. *Sebagai catatan aja nih ya, fitur Reksadana ini baru bisa digunakan jika Tokocash lo masih aktif.
  3. Selanjutnya lo akan diminta buat ngisi formulir pendaftaran yang tersedia pada halaman tersebut dan upload foto KTP juga mengisi tanda tangan secara digital pada link yang dikirimkan, then formulir lo akan diproses.
  4. Jika pendaftaran lo diterima, maka lo akan segera mendapatkan email dan sms yang menyatakan pendaftaran reksadana lo telah berhasil. Beres deh, lo bisa langsung memulai pembelian reksadana dan semuanya bisa dikontrol dengan mudah pada dashboard website atau aplikasi Tokopedia lo.

Gampang banget kan ? Inisih anak SD juga bisa. Encer banget kaleng-kaleng banget dah (hemh mulai deh sombong kan milenials).

Udah ah banyak ngomong lo woooy, ini gue kan mau buru-buru otw beli reksadana di Tokopedia takut kehabisan. Eits, santai boss !! Sebelum beli gue cuman mau kasi lo semua referal link punya gue nih ba4gkl6ik yang bisa lo paste pas mau daftar jadi kan gue makin disayang ama Tokopedia terus dapet bonus juga 20 rebu setiap pendaftar melalui referal link tersebut (sekali-kali amal buat gue Napa).

Later on, kalau udah lo beli ya pantengin aja keuntungan hariannya. Kalo gue sih gampangnya selalu sisihin tiap bulan terus lupakan toh itung-itung nabung yang bertumbuh, kalaupun duit lo tiap bulan disisihin buat investasi bakalan lebih berguna dan gak nyesel. 


tampilan dashboard reksadana di Tokopedia

Dan mudah-mudahan aja pertanyaan-pertanyaan bodoh macam macam "duit gue kabur kemana ya ?" gak bakalan terulang lagi, jadi gue bisa memproyeksikan diri gue menjadi orang kaya-raya di tahun-tahun mendatang.

Untuk info lebih lanjut mengenai reksadana Tokopedia bisa klik disini.

Masih gak ngerti juga ?, Coba mensen twitter atau IG nya @tokopedia
Bhaaaay !!





  • Share:

You Might Also Like

15 comments

  1. Wah pengen juga nih ane jadi orang kaya, punya uang banyak mobil mewah dan rumah mewah, apalagi ditambah istri yang cantik hhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuuh kok pointnya kesitu sih Mas hahhaha. Harusnya ini concern ke Reksadana loh. Kalau itumah gue juga mau 😂😂😂

      Delete
  2. Nah ini dia, berinvestasi dengan biaya yang murih (tadi diatas ada nulis mihils ngopi di kafe kan :p) huehehe. Semoga banyak yang membaca artikel ini yaaaa ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, dan makin banyak temin2 yg meleks investasi ya Mbak 😁

      Delete
  3. biar nggak lupa dan selalu ingat update terbaru di blog sobat, ijinkan saya untuk follow blog sobat ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Zunif, Semangaaaaat ngeblog ya !!

      Delete
  4. Langsung dengarkan lagu Oppie Andaresta ... andai a a a a aku jadi (h)orang kayaaaa(h) :p

    ReplyDelete
  5. Langsung meluncur ke Toped akh ..., aku baru tau infonya dari sini.

    Kepo aku pengin tau ketentuannya apa saja main reksadana disana ..

    ReplyDelete
  6. Mm aku lebih suka nabung saham :|
    Menurut aku lebih oke sih keuntungannya.
    Tapi reksadana bagus juga.
    Mamaku ikutan reksadana.
    Sekarang semua serba canggih yah.
    Apa2 ada aplikasinya.
    Gak perlu repot2 ke bank atau kantor lagi.
    Semua tinggal klik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehm kalau mau resiko tinggi saham sangat ok si, kalau mau aman2 aja Reksadana mantap :)

      Delete
  7. Menarik, bisa dicoba nih ah :) informasi bermanfaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan mas, siap2 aja jadi kaya-raya #LEBAY *padahal cuman 5% per tahun keuntungannya

      Delete