Sensasi Mantul-Mantul di Suspension Bridge Situ Gunung Sukabumi, Well Done !!

By Didy - 2/05/2019



Weekend lalu saya travelling ke Sukabumi karena sedikit gabut mau kemana, padahal beberapa minggu lalu sebelumnya punya PR draft blogpost yang belum pada beres. Tapi, karena sudah penat dan gak ada nafsu buat nulis ya mendingan ke Sukabumi aja.

Awalnya saya gak tau juga mau ngunjungin tempat wisata apaan di Sukabumi, lost banget sumpah. Padahal, di kota Like Earth ini banyak sekali tempat wisata yang perlu di eksplor. Well, beruntung saya sudah masuk group Couchsurfing Indonesia jadi  sebentar saya blast kalau saya mau ke Sukabumi di group,  langsung banyak teman-teman yang nyaut.

Sehari sebelum berangkat ke Sukabumi, sebenarnya saya agak sedikit galau antara jadi pergi atau enggak. Beruntung salah seorang teman anggota Couchsurfing dari Gorontalo, Bang Herman namanya, menjapri saya via whatsapp kalau dia juga mau travelling ke Sukabumi juga, flight langsung dari Gorontalo ke Jakarta pada weekend yang sama kemarin.

Akhirnya, saya putuskan untuk beneran pergi ke Sukabumi bersama si Bang Herman ini. Kayaknya, saya berangkat sekitaran jam 8 pagi dari Kota Serang menuju Bandara Soekarno-Hatta, lah ngapaian ke Bandara ?, jadi begini, karena Bang Herman yang anak CS Gorontalo ini ambil flight langsung dari Gorontalo ke Jakarta dan nyampe Bandara  Soekarno-Hatta sekitaran jam 9 pagi.

Saya berinisiatif untuk berangkat bareng, dan iyess, saya putuskan untuk berangkat bersama-sama saja dari Bandara menuju Kota Sukabumi. Walaupun akhirnya, agak sedikit kecewa gegara ongkos bus Damri dari Bandara ke Kota Sukabumi lumayan mahal, sebesar 110,000 rupiah (Blogger MEDIT allert hahaha).

Setelah terombang-ambing didalam bus Damri selama lebih-kurang 6 jam akhirnya nyampe juga dengan selamat-sentosa di Kota Sukabumi, huft finally Alhamdulillah.

Sesampainya di Kota Sukabumi, masih di pool bus Damri sih tepatnya. Kami langsung dijemput oleh Teh Susan, anak Couchsurfing Sukabumi. Dan langsung menuju rumahnya beliau, karena rencananya kami berdua akan numpang tinggal di rumahnya si Teh Susan ini (terima kasih banyak sudah mengijinkan kami berdua menginap di rumahmu teh :)).

Eh udah cukup deh intronya kepanjangan hahaha, singkat cerita keesokan paginya kami putuskan untuk mengunjungi Suspension Bridge Situ Gunung, setelah melakukan riset kecil-kecilan via Instagram dan googling.





Ternyata kepopuleran si suspension bridge alias jembatan gantung ini sudah menyebar ke senatero jagat raya, terima kasih Instagram kamu sudah melakukan tugasmu dengan baik. 

Mungkin cuma saya doang kali ya yang telat ke suspension bridge ini. Etapi Gpp sih telat daripada enggak sama sekali.

Sedikit cerita sejarah si suspension bridge ini sebenarnya sudah rampung pembangunannya sejak Mei 2017, tapi hampir satu tahun lamanya masih belum dibuka untuk umum juga. 

Sepertinya masih diperlukan uji kelaayakan supaya jembatan gantungmnya benar-benar siap untuk dilewati para wisatawan yang berkunjung.

Sampai akhirnya, pada pertengahan September 2018 Suspension Briidge Situ Gunung ini resmi dibuka untuk umum. Just for your information aja nih ya, jembatan gantung ini berada di kawasan konservasi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) Resort Situgunung, Desa Gede Pangrango, Kecamatan Kadudampit.

Jembatan gantung yang digadang-gadang sebagai jembatan terpanjang se-Asia Tenggara ini memiliki panjang 245 meter dengan lebar sekitar 2 meter dan tinggi jembatan dari permukan sekitar 145 meter (baek-baek jurang ya).




Sebenarnya, tujuan utama dibangunnya jembatan ini adalah untuk mempersingkat waktu tempuh ke Curug Sawer (air terjun yang ada di taman nasional ini) karena rute awalnya memutari pegunungan sejauh 30 kilometer yang biasanya ditempuh lebih-kurang 1,5 jam. 

Dengan adanya jembatan gantung ini perjalanan ke Curug Sawer bisa ditempuh hanya dengan 10-15 menit saja, W.O.W banget kan ?, dengan merasakan sensasi melintasi jembatan gantung yang bergoyang-goyang mantul manja.




Lantas harga tiket masuknya berapa ?

Eits tenang saja, untuk merasakan sensasi melintasi jembatan gantung yang bergoyang-goyang, teman-teman akan dikenakan biaya 18,500 rupiah untuk tiket masuk Taman Nasiona Gunung Gede Pangrango dan 7,000 untuk tiket parkir ditambah tiket masuk melintasi kawasan Suspension Bridge sebesar 50,000 rupiah, nanti bakalan tiket berupa gelang yang akan dicentang oleh petugas taman nasional setelah kita mengunjungi satu-persatu spot wisata yang sudah dikunjungi.




Cukup mahal ya ?, enggak juga kok gengs, karena dengan harga tiket masuk segitu teman-teman bakalan dapat snack dan welocme drink berupa kopi atau teh plus pisang tanduk dan umbi-umbian rebus yang bisa dinikmati sembari menonton pertunjukan pencak silat dan tarian khas sunda di tempat duduk kayu melingkar bak teater di Eropa versi lebih alami.







Ada lagi yang harus diperhatikan ya..

Buat teman-teman yang mau melintasi jembatan gantung ini juga gak bisa asal sembarangan lewat aja loh ya, ada aturan yang harus dipatuhi, yaitu; setiap orang wajib memakai belt pengaman (semacam belt yang dipakai mau flying fox), tujuannya adalah untuk mengantisipasi kejadian buruk yang mungkin bisa saja terjadi. 

Sebenarnya belt pengaman ini agak ganggu kalau difoto sih hehe, tapi yang mau gimana lagi demi alasan keamanan yang kudu dipake.

Bebab maksimal jembatan pun sekitar 12 orang, jadi ketika pengunjung membludak sistemnya adalah 12 orang yang sudah melintas ya kudu jalan dulu sampe ujung, tenang aja petugas  taman nasional akan mengatur lalu lintasnya kok.

Saran dari saya sih kalau mau dapet foto-foto ciamik dan instagrammable di suspension bridge ini better dateng pas weekdays aja deh atau kalau mau dateng weekend pun subuh-subuh banget, jadi pas pintu jembatan dibuka bisa langsung masuk sebelum pengunjung lain membludak. 

Jadi, bisa punya banyak waktu cukup lama untuk ambil foto-foto dan menikmati hamparan hutan dengan pepohonan hijau rimbun.

Sesuai namanya, suspension bridge ini juga emang punya efek memantul dari pegas penyangganya. Tapi tenang, efek mantulnya cuma sedikit kok cuma bergoyang-goyang manja saja, jadi gak serem-serem amat kok. Beneran kagum sih saya sama kecanggihan si suspension bridge ini, dan berterima kasih banyak ke si empunya ide sehingga bisa mempersingkat waktu tempuh ke air terjun curug sawer, patut diapresiasi.

Sudah puas mantul-mantul di suspension bridge, saatnya menikmati keindahan air terjun curug sawer yang tertata rapi dengan ketinggian sekitar 35 meter dan berada di 1,025 MDPL. 

Sebenarnya ada beberapa aktivitas lain yang bisa dilakukan disini selain mantul-mantul di suspension bridge dan melihat keindahan curug sawer, disini teman-teman juga bisa "nge-camp mewah", main flying fox bahkan bisa juga foto pre-weding wkwkw.





How to get there...

Saya ambil startnya dari Jakarta saja ya biar gampang, dari Jakarta bisa naik bus tujuan Sukabumi ongkosnya sekitaran 35,000-50,000 rupiah tergantung jenis busnya, alternatif lain juga bisa naik kereta dari Stasiun Bogor menuju Sukabumi ongkosnya 30,000-35,000 rupiah. 

Kalau udah nyampe Sukabumi better sewa sepeda motor sih menurut saya, sewanya sekitaran 75,000-100,000 rupiah perhari belum termasuk bensin ya, tergantung jenis motornya. Atau bisa juga naik angkot merah menuju Kadudampit dari pusat kota, tapi saya gak yakin angkot ini ada setiap jam sih, soalnya saya lihat agak jarang angkot merah ini menuju ke lokasi tempat wisata ini.

Kalau boleh saya rangkum biaya total travelling ke suspension bridge at least kita butuh duit sebesar;
  • Bus return Jakarta-Sukabumi Rp. 35,000 x 2 = Rp. 70, 000
  • Sewa motor plus bensin Rp. 150,000
  • Tiket masuk plus tiket parkir Rp. 75,500


Total estimasi biaya Rp. 295,500 

Ok, nampaknya cukup sekian kisah perjalanan saya mantul-mantul di Suspension Bridge Situ Gunung Sukabumi ini, semoga teman-teman gatel dan terpancing buat mengunjunginya.





Happy Travelling ✈️✈️✈️





  • Share:

You Might Also Like

14 comments

  1. Saya nggak terlalu berminat ke Sukabumi kecuali mungkin ke Ciletuh Geopark. Tapi info bis Damri trayek bandara-Sukabumi ini lumayan menarik perhatian saya lho. Jadinya gampang ya ke Sukabumi dari kawasan Tangerang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya Mbak Geopark juga mantaps, sekarang kayak di Europe gitu loh. Heheh iya bus Damri dari Bandara ke Sukabumi Ada tiap jam sampe jam 22.00 kayaknya tapi kalau Dari Sukabumi cuman sampe jam 11 Siang Saya Liat jadwalnya.

      Delete
  2. Di, yang 10an meter di sini saja sudah bikin tempurung lutut saya berasa lepas, apalagi yang dua ratusan begini huhuhuhu ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak serem kok Mbak seriusan, ini cuma kek mantul2 biasa aja asalkan jangan lihat ke bawah ya 😂😂😂

      Delete
  3. dulu banget gue pernah sekali ke Sukabumi, itupun cuma main ke sungai gitu, kayak hiking. cuma gue lupa namanya apa hahaha. Wah jembatan terkenal tuh, cuma sayang kalo mau foto pas lagi rame. Lewat jembatan bayar 50rb agak lumayan juga yah, kirain cuma bayar tiket awalnya aja, untungnya bisa dituker makanan sama minuman yah.. kayaknya seru tuh sensasi nyebrang jembatan sambil goyang ahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya seru, tapi kalau mau dapet foto bagus better dateng Pas weekdays aja atau subuh sekalian kalau weekend. Iya 50K agak Mahal sih lumayan. Tapi katanya buat perawatan Karena dia dikelola Taman Nasional soalnya.

      Delete
  4. Wuih menggoda banget ketinggiannya 145 meter .., menggoda buat ngerasain membal mantul~mantul.
    Aku malah kepikiran dulu cara membuatnya gimana ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha iya seru rasanya membal2 nyebrang jembatan. Terus ibu2 pada rusuh dong ketakutan padahal udah pake belt hahaha. Iya Saya juga kepikiran Cara buatnya sih, kek semacam ada unsur kecanggihan gitu sih Mas.

      Delete
  5. ternyata ada surga tersembunyi di Sukabumi ini, seger banget pemandangannya yah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Teh, tempatnya enak banget adem , sejuuk bikin seger 😁

      Delete
  6. Wah wah wah!!!! Ini dia si raja blogger.
    Aku suka tulisannya 😍
    Makasih inponya. Lain kali ajak2 yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha Makasih Blogger Baru yg langsung femes. Selalu diajakin walaupun sibuk terus 😂😂😂

      Delete
  7. tempat nya bener bener mantul ya gan, cocok nih untuk destinasi wisata alam karena tempat nya masih asri dan juga lingkungannya masih alami belum banyak sampah ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tempatnya enak banget. Cocoklah buat weekend gateway hehhe. Ijoo banget adem Bang.

      Delete