Maaf Aku Bukan Rangga-mu, Tapi ini Sunrise Punthuk Setumbu

By Didy - 7/01/2018




Hari-hariku membakar habis diriku

Setiap kali aku ingin mengumpulkan tumpukan abuku sendiri, jari-jariku berubah jadi badai angin.

Dan aku mengerti mengapa cinta diciptakan..

-Tidak ada New York hari ini

Ini bukan perjalanan galau Saya kok, tenang !! (*Etapi sedikit Deng)

Itu potongan puisi diatas Saya jadikan pembuka tulisan ini supaya terkesan puitis aja sih (Jualan terus wkwkwk), tapi sumpah sunrise di Punthuk Setumbu itu memang juara banget keindahannya.

Gak percaya ?, harus percaya dong !!. Kalau gak percaya, ya buktiin aja sendiri. Masa kalah sama Rangga dan Cinta yang rela berangkat pagi-pagi buta mendaki bukit ini demi menikmati sang fajar muncul dari peraduannya. Halah, kenapa jadi ngomongin film AADC 2 sih. Tapi, seriusan Saya agak sedikit terpengaruh sih sama adegan Mereka di filmnya, sehingga Saya rela berkunjung ke Magelang demi membuktikan keindahan sunrise Punthuk Setumbu ini.

Takjub luar biasa Saya pas matahari muncul dan merekahkan warna kuning keemasan diantara dua gunung (Merapi dan Merbabu) dan Candi Borobudur. OOOMAAYGAAAT !!, kayaknya galau dan semua masalah hilang sesaat pas menyaksikan Nirwana Sunrise Punthuk Setumbu, agak lebay yah, ah GPP hiperbola dikit. Masih jomblo ini biar banyak promosi, ah jualan mulu nih hahaha.


Ok, lanjut ke penjelasan mengenai Punthuk Setumbu,  Punthuk Setumbu adalah sebuah bukit yang memiliki ketinggian kurang lebih 400 meter diatas permukaan laut dan terletak di Pegunungan Menoreh. Dahulu bukit ini merupakan ladang milik warga sekitar, hingga suatu hari ada seorang fotografer datang dan mengabadikan foto matahari terbit diatas megahnya Candi Borobudur yang seolah melayang diatas awan dikarenakan selimut kabut tebal yang menyelimutinya, mulai dari situlah Punthuk Setumbu kian terkenal hingga saat ini. Itulah sekelumit cerita yang Saya dapat dari petugas penjaga tiket Punthuk Setumbu.

Berangkat setelah sholat shubuh sukses membuat Saya pergi menuju ke puncak Punthuk Setumbu masih dalam keadaan ngantuk berat, Karena malam sebelumnya Saya touch down sekitar jam 11 malam di Magelang dari Terminal Jombor, Yogyakarta. Untungnya Mas Fuad (Host Couchsurfing Saya) rela menjemput Saya sehingga Saya gak perlu capek-capek jalan kaki menuju rumahnya, terima kasih banyak Mas.


Untuk mencapai lokasi ini menurut Saya  tidaklah sulit dikarenakan petunjuk jalan sudah sangat jelas menuju ke arah lokasinya. Tapi agaknya udara pagi buta yang lumayan dingin membuat Saya sedikit menggigil naik motor, tapi karena Saya sangat excited pengen nemuin Cinta, Eh maksudnya sunset Punthuk Setumbu apapun akan Saya lakukan hehehe.

Pas udah nyampe lokasi Punthuk Setumbu Saya belum bisa langsung menikmati sunrise nya tapi harus mendaki perbukitan sekitar 15 menit dari tempat parkir pintu masuknya, tapi tenang saja trekking menuju puncaknya sudah bagus banget kok, jalan/tangga-tangga terbuat dari pecahan batu yang diatur sedemikian rupa agar padat terus ditimbun kerikil dan tanah kemudian disemen, dulunya sih trekking ke puncak ini masih tanah merah yang licin kata Mas Fuad.


Setelah berjalan sekitar 15 menit barulah sampe puncaknya, tetapi pas udah nyampe puncaknya Saya langsung dibuat terheran-heran karena tempatnya udah penuh. Astagfirullah, ini orang-orang pada berangkat jam berapa kali ya (dalam hati). Dengan Semangat 45 Saya langsung jedogan nyari spot terbaik buat memotret sunrise nya, sampe-sampe Saya lupa sama Mas Fuad dan adiknya yang mengantar Saya hehehe (maafkan Mas hehehe). 


Pas matahari mulai muncul kemudian memancarkan cahaya matahari keemasan yang mulai pecah menyebar ke seluruh langit Punthuk Setumbu. Sungguh membuat Saya semakin merasa bersyukur terhadap Sang Kuasa atas nikmat-NYA. Awalnya sih Saya agak sedikit kecewa karena Pas berangkat mendung dan sempat berpikir gak bakalan dapet momen sunrise yang Instagramable, tapi untungnya semuanya berubah Pas Saya udah nyampe puncak, benar-benar diluar dugaan. Kayaknya sih berkat pesona Saya yang 11:27 (lumayan jauh sih) sama Mas Nicholas Saputra,  jadi semesta pun mendukung hehehe.

Anyway, tapi Rangga  Saya sangat bersyukur sih dengan dijadikannya Punthuk Setumbu sebagai latar setting lokasi syuting film AADC 2, yang kian hari semakin mendongkrak popularitasnya, karena memang tempat ini begitu indah luar biasa. Jadi sangat sayang kalau cuma sedikit orang yang tahu tempat ini. Kalau biasanya orang-orang hanya mengunjungi Candi Borobudur yang sudah terkenal ke seantero jagat raya pas  ke Magelang, sekarang ada alternatif baru bisa berkunjung ke Punthuk Setumbu dan Bukit Rhema atau si Gereja Ayam (merpati sih sebenarnya). Terus Rangga  Saya mau kasih tau juga kalau Punthuk Setumbu ini lokasinya di Borobudur, Magelang bukan Yogyakarta. 

Meskipun pada trip kali ini Rangga  Saya masih sendiri dan belum membawa Cinta ngetrip bareng tapi tidak sedikit pun mengurangi kebahagiaan Saya yang biasa jalan-jalan sendiri kayak anak ilang wkwkwk.

For your information (FYI)

Untuk sampe ke lokasi ini rute nya sangat mudah kok tinggal ngikutin petunjuk jalan saja kalau sudah di Magelang tentunya, cara yang paling mudah adalah dari Taman Candi Borobudur menurut Saya. 

Dari depan lokasi Taman Candi Borobudur harus berbelok kekiri menuju arah hotel Manohara, hingga sekitar 700 meter kemudian menemukan perempatan yang terletak sebelah kiri sebuah masjid, dari sini Masih harus berbelok ke kanan menuju arah Desa Ngaran II, nanti sekitar 700 meter kemudian di perempatan tinggal ambil jalan lurus sampai 2,3 kilometer kemudian di perempatan bakalan nemu petunjuk jalan bertuliskan "Borobudur Nirvana Sunrise" ambil arah kanan menuju lokasi tempat parkir dan tiket masuk.

Jam buka Punthuk Setumbu adalah buka setiap hari dari jam 4 pagi sampai jam 5 sore untuk loket tiketnya, tetapi apabila kamu hendak menginap atau camping di Punthuk Setumbu, pengelola mempersilahkannya tetapi harus dengan izin pengelola terlebih dahulu.

Harga tiket masuk Punthuk Setumbu sangatlah terjangkau menurut Saya yaitu Rp. 15,000 untuk wisatwan domestik dan Rp. 30,000 untuk wisatwan mancanegara, dengan tarif parkir Rp. 5,000 untuk mobil dan Rp. 2,000 untuk sepeda motor.




Saran Saya kalau Kamu pengen dapetin sunrise nya Punthuk Setumbu yang sempurna ada baiknya jam 4 pagi udah nyampe lokasi biar dapet tempat strategis buat ambil foto, dan ada baiknya juga kalau Kamu berkunjung di musim kemarau sekitaran bulan Juni-Agustus jadi bakalan dapetin sunrise Punthuk Setumbu yang luar biasa indah.

Untuk fasilitas di lokasi ini menurut Saya sangat memadai seperti; tempat parkir yang cukup luas tapi (kalau tidak muat bisa parkir di depan rumah warga sekitar), Musholla, toilet, tempat beristirahat dan juga warung makan, jadi Kamu gak usah khawatir karena semuanya sudah lengkap all in disini.

Nampaknya cukup sekian, Rangga harus pamit undur diri, semoga bisa menginspirasi buat menyaksikan langsung sunrise dari langit Punthuk Setumbu yang indah luar biasa ini.

Happy Travelling 😎😎😎

  • Share:

You Might Also Like

11 comments

  1. Aihh keren banget sunsetnya. Biayanya ga mahal pula yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini Saya datengnya Pas sunrise Kak hahahhahah. Iya murah banget 😁

      Delete
  2. Sunrise ternyata keren juga ya. Biasanya selalu nyari sunset gara-gara ga kuat bangun subuh buat ngejar sunrise. Apalagi butuh waktu buat nge amplas iler yang jadi kerak, bisa-bisa keburu matahari udah di ubun-ubun. Kayaknya worth to visit nih buat pengalaman pertama menikmati sunrise.
    Untungnya jalan udah memadai yah, jadi bisa bawa otopet sampe parkiran, trus lanjut treking ke puncak. Thanks for sharing Mas Didy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaha Coba jadi morning person dong Mas !!. Masa ngejar2 sunset mulu wkwkwk, you're welcome, the more you share the more you get 😊

      Delete
  3. keren sih mas, asli. jadi penasaran sama Sunrise Punthuk Setumbu.
    semoga bisa berkunjung ke sana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, Keren banget :). Hayoo atuh ke Punthuk deket kok Naik kereta Ekonomi sekalian keliling2 Magelang ama Jogja heheh..

      Delete
    2. amin amin, mau mas ke sana cuma belum tau kapan hihi
      agustus akan ke jogja tp kerja bukan liburan haha
      mesti atur waktu buat bisa liburan di sana, amin

      Delete
    3. Ooh Aamiin Mbak :). Oyih nge-tour guide ya ?, Waaah Keren !!

      Delete
  4. Timbul-tenggelamnya matahari ini emang suka bikin baper klo dipake buat foto, btw itu kan gereja ya? Yg muslim boleh masuk kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkkwkw gak boleh baperan ah 😂😂😂, Dari sejarahnya sih si pembuat mendedikasikan sebagai rumah do'a, memang didominasi ornament Kristiani sih. Tapi didalamnya Ada tempat berdoa semua agama, bahkan ada yg private gitu Mbak :), tapi kebanyakan umat Muslim kesitu kok Mbak hehehhe

      Delete
    2. Tapi ini sih baru bukit nya ya Mbak, yg Bukit Rhema atau Gereja Ayam nya belum ya.

      Delete