One Day in Adelaide, South Australia

By Didy - 6/02/2018



Berstatus sebagai spouse, Iim Karimah yang berprofesi sebagai seorang dokter umum asal Kota Cilegon-Banten membuatnya harus berpindah dan menemani sang suami yang sedang mengambil master's degree di The University of Adelaide jurusan Master of Education. Tinggal di Kota Adelaide, South Australia memberikan kesempatan dirinya untuk menjelajahi dan mempelajari keunikan kotanya. Mulai dari perbedaan kultur yang dirasakan dan berbagai keunikan yang Ia temui sehari-hari, pengalamannya di kota ini menjadi sangat berkesan dan menjadi keuntungan tersendiri karena belum tentu dapat Ia rasakan saat pulang ke kampung halamannya sendiri. Teh Iim akan berbagi tentang kesehariannya yang membuat dirinya begitu mencintai Kota Adelaide ini.

A post shared by Iim Karimah (@iimkarimah) on

Deskripsikan dirimu dalam 3 kata..
Hmmm tiga kata yah. Okey, cheerful, adventurous, dan humorous (hahaha yang kenal sama gue bener ga tuh?!).

Ok, langsung pertanyaan inti ya, sejak kapan Teh Im tinggal di Aussie dan ngapain sih sebenarnya ?
Jadi gue tinggal di Aussie, lebih tepatnya di Adelaide, South Australia itu sejak tanggal 31 Desember 2017. Pesawat gue berangkat dari Bandara Internasional Soekarno Hatta tanggal 30 Desember 2017, transit sebentar di Kuala Lumpur, Malaysia, terus lanjut deh ke Adelaide hihihi. Paginya gue nyampe di Adelaide dengan selamat sentosaaah, pas banget kan sebelum pergantian tahun. Malemnya gue diajak suami liat pertunjukkan new year’s eve di Elder Park, Adelaide.

By the way, ini pertama kalinya loh gue pergi ke western country gitu, jadi perasaan campur aduk dari degdegan, takut, excited, dan lain sebagainya! Tapi alhamdulillah sih perjalanan lancar banget tanpa aral melintang. Cuma pas di bandaranya Adelaide, khususon di bagian imigrasinya, Bahasa Inggris gue rada-rada kacau balau alias belepotan parah pas gue ngejelasin barang-barang bawaan gue ke stafnya hahaha. Untungnya staf imigrasinya ramah-ramah, kayaknya mereka ngerti kalo English gue amburadul wkwkwk.

Oya, sebenernya ngapain sih gue di Adelaide? Jadi, gue itu statusnya di sini sebagai spouse. Gue lagi nemenin suami sekolah. Alhamdulillah suami gue dapet Beasiswa LPDP. Suami gue ngelanjutin master’s degree-nya di The University of Adelaide jurusan Master of Education selama 2 tahun. Kalo suami gue udah berangkat duluan Juli 2017 silam. Enam bulan kemudian baru deh gue nyusul.

Kalau boleh tahu, apa sih yang paling Teh Im sukai dan tidak dari Aussie ?
Yang paling gue sukai dari Aussie adalah semua serba teratur. Masyarakatnya taat aturan banget. Aturan berkendaraan jelas. Speed ada batas maksimumnya. Jadi, ga ada yang ugal-ugalan kalo berkendaraan, soalnya kalo ugal-ugalan bakalan kena denda. Speed kendaraan terlalu tinggi atau terlalu lemot kena denda. Parkir sembarangan juga kena denda loh. Yang punya binatang piaraan, kalo BAB sembarangan di pantai juga kena denda. Mau nyeberang jalan, harus di traffic lights dan kudu tekan tombol dulu sebelum nyeberang. Kalo di Indonesia kan bebas nyeberang dimanapun dan kapanpun kita mau hehe.

Daaaaanan masih banyak lagi aturan lainnya hehe. Ohya, kalo mau naik public transportation, misalnya bus, juga pada antri loh kalo di sini, ga serobotan hehehe. Semua keteraturan itu sih yang bikin gue suka tinggal di Aussie. Ditambah lagi, masyarakat Adelaide itu ramah-ramah. Kalo ketemu di jalan suka nyapa “morning!’ atau ‘hai!’ atau ‘how are you’, padahal ga kenal. Ga tau kenapa seneng aja kalo disapa begitu sama bule wkwkwkwk.


Kalo yang paling ga gue sukain dari Aussie itu ialah ketika menjelang autumn dan winter. Dingiiiin banget! Saking dinginnya, kalo gue ngupil, tetiba suka ada darahnya. Entah gimana mekanismenya sampe bisa keluar darah tiba-tiba dari idung. Terus kulit sampe tulang serasa ditusuk-tusuk sama jarum, cekit cekiiiit banget! Hahaha lebay banget ga sih gue. Tapi emang itu sih yang gue rasain. Ohya, for your information nih ya, kalo di Adelaide itu ga ada salju kalo winter. Jadi cuma suhunya aja yang dingin.

Apa yang paling dikangenin dari Indonesia ?
Makanannya! Sumpah gue setiap hari kangen banget sama makanan Indonesia. Hikmahnya sih yah, di sini gue jadi rada bisa masak. Gue jadi bisa masak bakso, cireng, soto, rendang, rawon, daaaan lain sebagainya hehehe. Di Indonesia mah boro-boroooo, mana pernah gue masak heboh kayak begitu. Ini judulnya bisa karena terpaksa. Saking pengennya makan makanan itu, mau ga mau ya harus bikin sendiri hehe.

Anyway, ini kan Bulan Ramadhan ya Teh, bagaimana sih rasanya berpuasa di Aussie ?
Yang pasti beda banget suasana Ramadhan di Aussie sama di Indonesia. Kalo di Indonesia kan suasana Ramadhan-nya kerasa banget. Setiap menjelang buka puasa, banyak yang jualan takjil. Kalo mau tarawih juga gampang tinggal jalan beberapa langkah ke mushola deket rumah.

Kalo di Adelaide kan Ramadhan sama seperti hari-hari biasanya. Di sini ga ada euforia Ramadhan dengan nuansa keagamaannya yang khas. Sebagai minoritas, gue banyak belajar di sini. Belajar sabar, belajar untuk menjadi diri sendiri, belajar mandiri, dan percaya bahwa setiap perbedaan itu harus dihargai. Alhamdulillahnya nih ya, Ramadhan 2018 jatuh pada musim dingin. Jadi durasi puasanya singkat banget dari jam setengah enam pagi sampe setengah enam sore, ga kerasa tau-tau udah buka aja hehe.


Pernah nemuin pengalaman lucu gak selama tinggal di Aussie ?
Jadi waktu pertama kali gue nyampe di bandara Adelaide, tepatnya di bagian imigrasi, gue harus ngejelasin barang-barang yang gue bawa dari Indonesia based on pertanyaan yang tertera di kartu imigrasi. Nah, di situ kan tertulis apakah gue bawa tanaman atau sesuatu yang terbuat dari tanaman (kalo ga salah ngartiin). Gue kan bawa tas kepek dari baduy yang terbuat dari kulit pohon itu kaaan. Karena speaking skills gue masih amburadul, ya udah gue bilang aja kalo gue bawa sling bag which is made from skin of the plant hahahaha. Petugas imigrasinya rada cengo denger penjelasan gue dan keliatannya si doi ga ngerti apa yang gue jelasin wkwkwk. Akhirnya gue tunjukkin aja tas baduynya.

Daan doi bilang ‘Oooh, that’s okay’. Terus kan gue bawa bumbu-bumbu dapur macemnya bon cabe, bumbu pecel, bumbu instan itu kaan. Gue simpen di dalem kardus tertutup rapattt. Petugas nanya itu apaan yang di dalem kardus. Nah, gue ga tau Bahasa Inggrisnya bumbu-bumbu itu apa. Langsung lah terlintas di kepala gue bungkus bumbunya Indomie, biasanya kan ada tulisan ‘seasoning’ kaaan.

Langsung aja gue jelasin kalo ‘It’s seasoning for cooking-cooking’ hahahaha. Kalo di Bahasa Indonesia-in mah ‘bumbu buat masak-masak’ (LOL). Makin cengo lah si petugas imigrasi denger bahasa alien gue. Karena gue ngeliat si doi ga ngerti omongan gue, ya udah gue buka aja kardusnya, terus gue liatin isinya. Baru deh si doi ngeh ‘Oooow spices’ wkwkwkwk.

A post shared by Iim Karimah (@iimkarimah) on

Kan ke Aussie buat ngikutin suami nih ceritanya, apa pengorbanan atau hal terbesar yang harus dikorbankan ketika memutuskan buat pindah ke Aussie ?
Sebenernya dan sejujurnya nih yaaa, gue ga ngerasa udah ngorbanin sesuatu. Karena bisa merasakan tinggal di luar negeri itu adalah impian gue dari dulu. Selain itu juga gue emang pengen mendampingi perjuangan suami selama menjadi master student di Adelaide. Jadi yaaa, enjoy ajaa. Sebenernya banyak juga sih temen yang bilang sayang amat gue ninggalin kerjaan gue as a medical doctor. Tapi, gue ga pernah ngerasa itu hal yang patut disayangkan karena gue bisa tetep berkarya dimanapun gue berada jiaaahhh hahaha (sok iye banget ga sih gue?). Toh gue pun ga tinggal permanen di Adelaide, jadi gue bisa berkecimpung di dunia kedokteran lagi setelah balik ke Indonesia.

Kalau dari segi orang-orangnya, apa perbedaan paling mencolok antara Indonesian VS Australian ?
Perbedaan yang paling mencolok itu ialah dari segi menaati aturan. Orang-orang Australia itu hidupnya penuh dengan aturan dan masyarakatnya emang taat aturan banget.

Kalau Teh Im diberi waktu lebih dalam sehari selama 3 jam, akan digunakan untuk apa di Aussie ?
Pengen ikutan les Bahasa Inggris gratis di State Library of South Australia hahaha. Dari awal dateng ke Adelaide gue udah niat banget pengen ikutan les di sana biar English gue rada improve gitu loh, terutama speaking skills-nya. Tapi karena gue kerja, jadinya ga bisa ikutan deh hiks.

Apa aktivitas Teh Im selama di Adelaide ?
Sekarang gue kerja di apple farm, tepatnya di Lenswood Apple. Jadi tempat kerja gue ini menyuplai apel untuk beberapa supermarket yang ada di Adelaide, kayak Coles, Woolworth, Foodland, Central Market (ini pasar hehe), dan ke state lain di Aussie juga. Gue nguli di Lenswood sejak Februari 2018. Jadi kerjaan gue di sana itu meng-grading apel, yaitu memisahkan apel yang bagus dengan apel yang jelek (busuk, berlubang, lecet, dll). Kalo grading-nya ga bagus, misalnya masih ada yang busuk, berlubang, bonyok, naaah bisa-bisa di-reject sama supermarketnya. Jadi kecepatan tangan dan ketajaman penglihatan bener-bener diuji banget di sini. Selain itu juga gue mem-packing apel. 

Seru sih, bener-bener kerja fisik di sini kayak pegawai pabrik hahaha. Finally, my dreams come true to be a worker in the factory wkwkwk. Dulu pas di Indonesia gue suka penasaran aja kalo liat pegawai-pegawai pabrik. Suka ngomong dalem hati 'Ya Allah pengen ngerasain jadi pegawai pabrik itu gimana ya rasanya, apa rasanya ya kerja fisik setiap hari, puasa-puasa kerja fisik di pabrik gimana rasanya ya Ya Allah?' hehehe. Alhamdulillah akhirnya kesampean juga jadi pegawai pabrik di Australia 😛😛😛

Sejak di Indonesia gue emang pengen nyoba kerja apapun di sini. Sebelumnya bulan Januari 2018 juga gue pernah kerja di cherry farm, namanya Kenton Valley Cherry. Nah, di sana juga sama aja kerjaan gue meng-grading cherry. Banyak temen gue yang nanya, kenapa kok gue ga kerja jadi dokter aja selama di Adelaide. Heeeeyyy, tidak semudah itu kawan! Gue pernah iseng nanya ke General Practitioner di klinik kampusnya suami pas gue lagi berobat ke sana, bisa apa engga dokter asal Indonesia praktek jadi dokter di Adelaide.

Dia bilang kalo Aussie itu punya semacam agreement sama beberapa negara. Jadi negara kayak Amerika Serikat misalnya, dokter asal AS bisa langsung praktek di Aussie. Tapi dokter yang berasal dari Asia ga bisa langsung praktek jadi dokter. Harus tinggal dalam jangka waktu yang lama dan kudu melewati berbagai tes dulu untuk bisa mendapatkan lisensi dokter. Doi pun cerita, dia punya temen dokter asal Filipina. Setelah 10 tahun tinggal di Adelaide dan melewati berbagai tes ini itu, baru deh akhirnya dapet lisensi dokter. Gitu guys ceritanya.

Selain itu juga gue emang ga niat jadi dokter sih di sini. Niat gue emang pengen nyobain pengalaman baru, kerja di luar professional background gue, seperti kerja part-time macemnya cleaning dan farming hehehe.

Apakah Ada tips dalam membagi waktu antara mengurus suami dan bekerja selama di Aussie ?
Tips yaa? Hmmm, kalo yang gue jalanin selama di Adelaide sih yaaa… Jadi kan tiap hari gue berangkat kerja jam 05.30 AM, pulang biasanya jam 16.00 PM. Nah, gue biasanya masak malem sebelumnya untuk amunisi perut keesokan harinya. Sekalian juga buat bekal makan gue di tempat kerja. Jadi, gue tenang pergi ke tempat kerja soalnya makanan udah siap sedia di meja makan buat suami hehe. Paling nanti kalo mau makan, suami tinggal angetin makanannya aja di microwave.

Well, last question, apa yang akan Teh Im beritahu kepada diri sendiri lima tahun yang lalu, sesuatu/pengalaman yang baru Teh Im tahu sekarang ?
Firstly, gue baru tau kalo Tasmania itu ada di Australia. Secondly, gue baru tau kalo orang Australia itu suka singkat-menyingkat kata. Mereka punya Bahasa gaul alias Australian slang. Misalnya, biscuit disingkat biccy, breakfast disingkat brekkie, barbeque disingkat barbie, Australia disingkat Straya, daaaan lain sebagainya! Awal-awal di sini gue suka dibikin bingung sama bahasa slang mereka haha.

Oke lanjut, thirdly, gue baru ngeliat langsung Suku Aborigin kayak gimana. Forthly, gue baru tau kalo wallaby sama kangaroo itu beda, beda banget dari segi ukuran hehe. Kalo wallaby kecil, kangaroo itu gedeeee banget! Okey, lastly, gue baru tau kalo western people itu doyan sama makanan yang rasanya asam. Judulnya saos extra pedas, eeeh bukannya pedesnya yang kerasa, malah rasa asamnya yang kuat. Pokoknya mah, lebih nendang pedesnya Indonesia kemana-manaaaa! .

Menarik sekali ya, kesehariannya Teh Im di Kota Adelaide ini. Belum terhitung lama jangka waktu Ia menetap di kota tersebut, tapi nampaknya sudah benar-benar menikmati segala hal yang ditawarkan kota ini. Sangat open-minded terhadap berbagai macam pekerjaan sampingan menjadikan pengalamannya luas dan terasa hidup banget... Thanks a lot for this insightful story of yours !

Keep in touch with Teh Iim, Subscribe ya 😊





 

 

 


  • Share:

You Might Also Like

2 comments

  1. Woww! Seru ya kak Iim tinggal di Aussie! ❤️😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaha Seru banget kayaknya ya Teh, apalagi bisa ngupil sampe bedarah-darah 😂😂😂

      Delete