Ternyata Curug Cigumawang Tetap Mempesona di Bulan Ramadhan

By Didy - 6/02/2018



Karena kebetulan ada seorang teman dari Jerman berkunjung ke Indo dan mampir ke rumah Saya, akhirnya secara random Saya putuskan buat mengunjungi air terjun yang indah ini. Alasannya karena lokasinya tidak terlalu jauh dari tempat Saya tinggal, kurang dari sejam saja berkendara menggunakan motor udah sampai ke lokasi air terjun ini.

Awalnya sih agak males juga lagi puasa jalan-jalan, terlebih jalanan menuju tempat ini lumayan terjal dan melelahkan hahaha, tapi apa mau dikata ya, Saya gak mau buat temen Saya yang udah datang jauh-jauh dari Jerman sana cuman tidur-tiduran dan berleha-leha saja diruma.

Terlebih Saya juga sangat senang untuk mempromosikan tempat wisata yang ada di Indonesia ke teman-teman bule terutama yang berada dekat dengan tempat tinggal Saya di Serang-Banten. Karena memang kalau ditelaah dengan seksama (Aseeek) di Banten itu sebenarnya banyak  potensi tempat wisata yang perlu di eksplor dan  tentu saja sayang buat dilewatkan.

Singkat cerita sih awalnya Kita mau berangkat pagi-pagi banget, setelah sahur kata si teman Jerman ini. Biar seharian Kita bisa mengunjungi banyak tempat, tetapi dalam prakteknya Kita berangkat jam 8 pagi dari rumah. Abisnya Saya gak tega ngebangunin do'i buat sahur dan langsung berangkat pagi-pagi buta. Yaudah akhirnya Saya membiarkan Dia tidur aja sampe pagi, padahal biasanya nih bocah ikutan makan sahur loh dan ikutan berpuasa walaupun kadang suka tergoda buat minum karena gak tahan dengan cuaca panas Indo yang tidak mendukung tubuh Jermannya itu katanya.

Start jam 8 pagi Kita berangkat dari rumah dengan menggunakan sepeda motor, dan kurang dari sejam kemudian udah sampe ke lokasi air terjun ini. FYI, buat yang belum tahu kalau Curug Cigumawang ini berlokasi di Desa Kadu Beureum, Padarincang, Kabupaten Serang-Banten. Untuk mengunjunginya kalau dari arah Serang Kota harus menuju Kawasan Pusat Pemeeintahan Provinsi Banten, kemudian menuju simpangan lima dan ambil jalan lurus ke arah Padarincang-Ciomas, gak susah kok pasti ketemu.

Sejak masih SMP kayaknya sih, Saya sering banget mengunjungi tempat ini, biasanya sih pengen cari udara seger dan masih alami. Karena, seriusan deh disini lokasinya enak banget super adem dan menenangkan.

Sepanjang perjalanan menuju lokasi ini mata bener-bener dimanjakan sama hijaunya pepohonan yang tumbuh sembarangan di hutan, terus jalan yang hanya bisa dilewati satu motor saja juga memacu adrenalin tersendiri (baca; pematang sawah), gemiricik air sungai dan juga tonggeret (sejenis serangga) juga turut memeriahkan perjalanan, ditambah lagi banyak timun suri bertebaran di sawah-sawah warga (ini sih gak ada hubungannya hahha) manas-manasin sebelum buka puasa aja hehehe.

Maen jepret-jepret aja nih orang

Hal yang gak disuka dari tempat ini cuman satu, yaitu makelar parkir hehehe. Biasanya Kita akan dimintain uang parkir beberapa kali sebesar 5 ribu rupiah sebanyak 2 atau 3 kali di tempat-tempat tertentu, padahal bisa kali di kolektip jadi satu aja biar gak ribet. Iya kan hehehe, untuk tiket masuk ke tempat wisata ini juga sebenarnya cukup terjangkau hanya 10 ribu rupiah saja per orang. Jadi kalau hendak mengunjungi Curug Cigumawang sebisa mungkin tuker-tuker uang kecil ya karena biasanya mereka suka gak punya kembalian terus buat nukerin duit agak jauh balik lagi ke kampung penduduk.

Pernah Saya mengunjungi tempat ini bersama dua teman dari Polandia sekitaran sebulan yang lalu, Mereka agak KZL alias kesel dimintain uang beberapa kali buat bayar parkiran padahal parkir cuman di satu tempat.

Tetapi beruntungnya petualangan puasa ke Curug Cigumawang ini Kita terbebas dari Kang parkir, kayaknya sih orang-orangnya pada tidur atau mungkin karena bulan puasa jarang ada yang mengunjungi Curug kali yah, sehingga si kang parkir pada gak ada yang jaga dan Kita lolos dari biaya-biaya parkir ini, Alhamdulillah :). Cuman sempet ditagih buat bayar tiket masuk aja sih sama orang yang lagi duduk-duduk dekat sana, yang kayaknya sih bukan mamang-mamang official penjaga tiket hahha, yaudah lah ya Kita bayar saja akhirnya 20 ribu untuk dua orang.

Komentar teman Saya ini sih sangat bahagia banget, katanya suka banget lihat pepohan hijau dan sungai yang jernih setelah beberapa hari dihantam kerasnya udara Jakarta wkwkwk. "Let's swim Mauro !!", Kata Saya. Do'i langsung nyaut "hayo geura !! (Pakai sundanese nyah meh keren geuning) why not hahaha".


Gilak Kita berenang sampe lupa waktu karena pada saat itu air dari air terjun lagi jernih-jernihnya karena gak hujan, biasanya kalau hujan sih agak keruh karena dasar air terjun yang tanah merah. Asyik berenang gak terasa waktu menunjukkan hampir jam tengah 12 dan perut pun terasa keroncongan (ya iyalah kan lagi puasa GELO maneh).

Saking senengnya nih bocah bule ampe naek-naek keatas air terjun. Saya temenin sih daripada kenapa-napa ya. "Didy, this is the best trip ever" gitu katanya, yaelah baru kayak beginian doang udah girang banget nih bocah (dalam hati sih), ini baru secuil coy Indonesia itu masih huge buat di telusurin. Tapi gpp lah ya, nyenengin orang kan pahalanya gede apalagi bulan puasa hehehe.

Eh iya sebenarnya gak cuman Kita berdua sih yang mengunjungi Curug Cigumawang hari itu, awalnya sih iya cuman berdua (Yawloh ama cowok pulak ya wkwkkw) berasa private waterfall dah. Tapi beberapa jam setelah Kita berenang dan foto-foto sih teman Saya dateng juga akhirnya buat join (Saya emang invite him) dan satu orang yang Kita gak kenal sebelumnya juga kesini, overall semuanya menyenangkan.

Saya merasa bahagia kalau bawa teman dari luar negeri ketempat wisata di dekat tempat Saya tinggal terus respon Mereka positive dan bahagia, syukur-syukur banyak yang dateng turis mancanegara setelahnya karena the power of mouth teman-teman Saya ini.

Secara keseluruhan, mission complete !!.
Kami semua bahagia, karena inti dari kehidupan kan ya mencari kebahagian, bukan begitu ?
Jadi puasa-puasa juga gpp kali jalan-jalan daripada tidur-tiduran dan cuma males-malesan di rumah. Iya kan, heheh. Karena bukan apa-apa Curug Cigumawang masih tetap mempesona di Bulan Ramadhan loh. Gak percaya ?, Ya buktiin aja sendiri 😁😁😁

  • Share:

You Might Also Like

2 comments

  1. Seruuu tripnya,mas Didy ...
    Air terjunnya tinggi pula.
    Kapan-kapan ajak saya kesana juga ya ☺

    Bagus,mas ajak teman bule ke lokasi wisata. Pasti dia akan cerita dinegaranya tentang lokasi wisata yang didatengin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seru banget Kita sample males balik jadinya hahahha. Hayo atuh kapan ke Serang Mas, nanti kasih tau aja ya kalau mau main heheh 😉

      Delete