Kapok Terima Couchsurfer Di Couchsourfing App

By Didy - 12/10/2017

Source Of This Picture
Basically, Couchsurfing merupakan platform jejaring sosial berupa hospitality exchange atau bahasa kerennya jaringan silaturahmi. Saat ini, jumlah anggota CouchSurfing adalah 2,6 juta di 246 negara dan wilayah menurut Wikipedia. Setau gue misi utama sebenarnya platform ini adalah Create Inspiring Experiences, dengan menggunakan Couchsurfing kita bisa mengeksplorasi orang-orang dan tempat-tempat baru yang kita temui. Setelah mendaftar di situs resmi Couchsurfing secara gratis seorang couchsurfer akan memiliki hak penuh terhadap akunnya seperti mengisi profil, foto tempat/rumah yang akan digunakan serta informasi-informasi detail tentang siapa mereka dan apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan.

Gue sendiri awalnya mengenal dan pertama kali menggunakan sekitar akhir tahun 2015, awalnya sih gue dikenalin sama temen gue dari Hungaria yang kata nya doi sering pake platform ini, dan it's really helpfull dan of course bisa ngirit biaya hotel atau guest house ketika travelling. Pucuk dicinta kata gue ini yang gue cari ketemu orang baru, temenan, nginep dirumah mereka dan diajak jalan-jalan dan tentu saja bakalan diajak ketempat-tempat yang menyenangkan di negera mereka. You know, saking katro nya gue dulu gue sempet mengira kalau platform ini digunakan buat cari temen yang bisa ngajarin surfing (ngakak guling-guling kalo inget ini). Dan tapi temen gue juga mewanti-wanti dalam penggunaan platform ini karena ada yang dibunuh juga sama host couchsurfer nya karena kan kita juga belum kenal dari awal siapa mereka, terus gue gooling kabar berita ini dan damn gue baca satu artikel kalo ada couchsurfer yang di bunuh sama si hostingnya di Nepal, kan gue ngeri ya dan kudu banget berhati-hati, apalagi gue yang memiliki perawakan tampan-rupawan kaya gini kan pasti semua orang akan menginginkannya hahha.

Penglaman pertama gue pake platform ini ketika gue travelling ke Malaysia dan Alhamdulillah sampai sekarang gue masih aktif pakai platform ini, lumayan kan bisa hemat budget hotel hahha tetep ya penghematan tingkat dewa selalu gue kedepankan. Dan belakangan juga gue sering terima couchsurfer dari banyak negara buat nginep dirumah gue kalo mereka kontak gue ketika mau travelling ke Banten, pertimbangan utamanya tentu saja gue harus sharing karena the more you share the more you get. Gak adil kan kalo gue hanya take benefit buat cari host tapi gak provide tempat gue kalau ada teman-teman sesama couchsurfer pas mereka berkunjung ke tempat gue, siapa tau aja dapet cewek-cewek bule yang bening nginep dirumah kan lumayan ya wkwkkw.

Ok, singkat cerita sekitaran dua minggu lalu gue di kontak via Whatsapp dari nomor luar yang gak gue kenal, dia bilang kalau dia couchsurfer dari Singapura dan di sedang riset tentang jejak-jejak islam Laksmana Cheng Ho di Asia Tenggara, dan dia ingin meriset semua budaya yang terkait dengan jejak keislaman Cheng Ho dan dia bilang kalo mau stay di tempat gue dua malam untuk meneliti jejak keislaman Cheng Ho di Banten, terus doi cerita panjang lebar tentang apa yang mau doi lakukan dengan riset-risetnya terkait jejak keislaman Cheng Ho dan akulturasi budaya chinese yang mempengaruhi islam. Terus gue bilang aja Ok, lu boleh nginep dirumah gue dan gue bisa anter-anter kemana aja seputaran Serang selama weekend. Entah kenapa dengan bodohnya gue langsung terima aja permintaan doi buat stay, ya mungkin jiwa baik bak malaikat gue tiba-tiba aja muncul pada saat itu, dan tentu saja doi langsung senang dan semacam gayung bersambut gitu. padahal kita gak saling kenal satu-sama lain bisa jadi aja dia orang jahat terus bawa air keras dan nyiram muka gue yang tampan ini pas nginep dirumah gue.

Tidak berhenti di chat Whatsapp pada malam itu aja, kita sering banget chat satu-sama lain dan bahkan hampir tiap hari, ada rasa klik aja sama nih orang dan gue nyambung ngobrolin apapun sama doi. Tibalah waktu yang dinanti, Hari Jumat kemaren dia beneran dateng nyamperin gue dong setelah sebelumnya nanya ini dan itu tentang akomodasi untuk nyampe Serang dari Jakarta. Doi nyampe Serang sebenarnya sekitaran pukul empat sore tapi karena gue balik kerja jam setengah enam sore, ya gue bilang aja buat tunggu gue jemput sembari jalan-jalan muterin stasiun serang juga okay kata gue hehe.

Sekitaran jam 7 malem gue baru dateng jemput dia ke stasiun karena hujan dan gue bawa motor dari tempat gue kerja, gue merasa khawatir aja doi bakalan bosen nunggu gue di stasiun tapi doi bilang it's okay I can read my book, dan terkejut gue pas ngeliat dia ternyata dengan sangat menyesal gue nerima dia karena dia orang nya keren dan keliatan tajir wkwkwk ngalahin pesona gue ini mah Astagfirullah gak boleh gitu ya. 

Kenapa gue bilang kapok dan nyesel nerima nih orang sebenarnya bukan sama sekali karena tingkah laku doi, atau apapun dari sisinya doi tapi lebih dari sisi gue sendiri. Karena you know what, pas gue ngobrol sama doi gue merasa kerdil dan gak ada apa-apanya, semua kejumawaan yang telah gue banggakan selama ini serasa hancur berkeping-keping karena sumpah dia pinter banget dan bahkan tentang islam pun cukup tau banyak, gue berasa malu sendiri ketika ditanya tentang hal-hal yang sangat mendasar tentang islam masih agak sedikit mikir buat jawab, dia banyak nanya soal perkembangan islam di indonesia, bagaimana islam memandang segala hal, sunni-syiah, bahkan hingga kasus Ahok pun doi tanyain ke gue. OMG, dan gue rasa jawaban gue kurang menjawab rasa penasaran doi terhadap semua itu and I have to say sorry for this Chappy :).

Doi lagi bikin dokumenter Masjid Agung Banten
Anyway, meski gue spent cuma dua hari sama doi gue merasa banyak belajar dari dia asli. Doi keren banget udah mau ngeriset tentang hal ini dan mau rela backpacking keliling indonesia buat mencari jejak kebenaran ini semua. Akhirnya gue temenan sama doi di facebook, dan gue juga banyak ngobrol sama doi bukan hanya ngebahas tentang islam bahkan hal-hal remeh. Gue agak salut dengan gaya hidup doi, sekarang dia concern terhadap lingkungan doi menganut diet plasktik sebisa mungkin gak pake plastik atau menghindari hal-hal yang berdampak terhadap global warming, waw even beli es teh manis aja doi gak mau pake sedotan karena plastik, beli roti bakar juga gak mau pake plastik, tapi kalo beli bakso ya tetep pake mangkok kan gak berdampak ke global warming hehe. Bahkan di final project nya doi pas ambil jurusan art, design and media di Nanyang Techonological Univerisity doi membuat projek Machrictchie reservoir yang menurut gue keren banget.


With Chappy from Singapore
Gue merasa harus banyak baca dan belajar terhadap segala hal dan berteman dengan lebih banyak orang lagi dari seluruh dunia, karena semakin gue belajar semakin gue merasa gak ada apa-apa nya, Anyway thank you Couchsurfing gue bisa ketemu orang dari seluruh dunia dan sharing tentang apapun, tapi tetep kita harus berhati-hati karena gak semua orang didunia ini baik iya kan ?. tapi tetep kita harus selalu open minded karena kalo terlulu tertutup ya kita gak bakalan punya pengalaman, ya apa yang mau masuk coba orang ditutup.

Gue saranin sih buat lu semua yang doyan travelling keluar negeri even Indonesia bisa pake aplikasi ini karena akan sangat membantu dan mengurangi budget travelling kalian perihal penginapan, selain itu juga kalian bisa punya pergaulan internasional yang tentu saja akan sedikit merubah pola pikir kita, terlebih lagi buat yang jomblo bisa aja kan cari jodoh dari aplikasi ini heheh.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments